Wednesday, December 31, 2008

Istimewa muslimah

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

video

Puteriku Sayang
Album : Layar Keinsafan
Munsyid : Mestica feat Munif
http://liriknasyid.com

Lembut mu tak bererti kau mudah dijual beli
Kau mampu menyaingi lelaki dalam berbakti
Lembut bukan hiasan bukan jua kebanggaan
Tapi kau sayap kiri pada suami yang sejati

Disebalik bersih wajah mu disebalik tabir dirimu
Ada rahsia agung tersembunyi dalam diri
Itulah sekeping hati yang takut pada Ilahi
Berpegang pada janji mengabdikan diri

Malu mu makhota yang tidak perlukan singgahsana
Tapi ia berkuasa menjaga diri dan nama
Tiada siapa yang akan boleh merampasnya
Melainkan kau sendiri yang pergi menyerah diri

Ketegasan mu umpama benteng negara dan agama
Dari dirobohkan dan jua dari dibinasakannya
Wahai puteriku sayang kau bunga terpelihara
Mahligai syurga itulah tempatnya

Sejak pertama kali lagu ini dinyanyikan oleh Kumpulan Nasyid Hijjaz, ia telah menjadi salah satu lagu yang paling ana gemari. Hinggalah ia dinyanyikan semula oleh Kumpulan Mestica. Jika dihayati dengan sebenar-benar pengertian, lagu ini membawa seribu satu makna yang mendalam bagi jiwa-jiwa yang menghayatinya.

Lagu yang juga mempunyai ruh yang tersendiri yang mampu menyentuh hati-hati kecil mereka yang begitu merindukan dan menginginkan hidup sebagai seorang muslimah yang sejati. Malah, lagu yang juga menjadi panduan buat muslimah-muslimah yang mengutamakan dan yakin dengan janji-janji Penciptanya.

Buat muslimah-muslimah diluar sana, hayatilah lagu ini. Sesungguhnya lagu ini adalah salah satu lagu yang menjadi pembakar semangat ana dalam menjadi seorang srikandi Islam yang boleh berdiri tegak tanpa goyah berbekalkan keyakinan sebagai seorang hamba kepada Penciptanya.


Semoga kita dapat menjadi seperti Srikandi-Srikandi Islam yang silam. Lihatlah betapa banyaknya jasa-jasa yang telah mereka taburkan dalam membantu mendaulatkan Islam yang tercinta? Tidakkah kita teringin menyumbang sesuatu seperti mereka? Wanita juga adalah elemen yang penting yang menyumbang kepada kejayaan penyebaran Islam ke seluruh dunia.

Lihat sahaja kesanggupan Saidatina Khadijah yang sanggup mengorbankan apa sahaja, segala harta demi membantu Nabi s.a.w dalam memperjuangkan Islam. Tidak lupa juga Srikandi-srikandi lainnya seperti Saidatina Aisyah dan ramai lagi dalam sejarah terdahulu.

Allah menjadikan wanita seorang yang lembut, tapi tak bermakna wanita itu lemah. Dua perkataan yang punya maksud yang berbeza. Sebagai seorang srikandi Islam, kita mestilah lembut tetapi cergas dan cerdas dalaman. Bukanlah dijadikan alasan wanita itu lembut maka wanita adalah lemah. Siapa kata wanita lemah? Ya, kita akan ladi lemah jika kita tidak sediakan diri kita. Jika kita tidak memenuhkan ilmu di dada. Jika kita tidak punya keimanan dan keyakinan yang mantap kepada Allah s.w.t.


Bina kekuatan dalaman kita agar kita tidak mudah terpedaya dengan tipu daya mereka yang hanya mahu merosakkan kita. Binalah benteng kekuatan diri dengan ilmu dan keimanan kepada Allah s.w.t dalam kita mengharungi kehidupan yang semakin mencabar sebagai seorang muslimah pada zaman yang serba moden ini.

Dengan kekuatan keimanan, InsyaAllah kita tidak akan mudah goyah dan terpengaruh dengan segala anasir-anasir luaran. Wanita diciptakan oleh Allah sebagai sesuatu yang sangat istimewa. Maka jagalah diri kita agar keistimewaan kita itu tidak akan dirampas oleh sesiapa.

Sedarilah wanita-wanita sekalian. Ana sampaikan nukilan ini juga untuk diri ana dan sahabat-sahabat yang membaca. Semoga kita diberikan keteguhan dalam membina kekuatan dalaman diri kita. Dan semoga Allah membantu kita dalam mencari diri kita yang sebenar.

Jadikanlah lagu ini sebagai pembakar semangat kita untuk menjadi muslimah yang bisa tegak berdiri dengan teguh agar tidak mudah diperdayakan oleh mereka yang ingin melihat kita jatuh. Semoga Allah sentiasa bersama kita dalam apa jua urusan kita.

Wallahu'alam..

Tuesday, December 30, 2008

UNTUKMU PALESTIN

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"


http://untukmupalestin.blogspot.com/

Luqmanul Hakim

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

Satu hari, Luqmanul Hakim berkata kepada anaknya.

"Wahai anakku, marilah kita bermusafir hari ini."

Tanpa banyak soal, anaknya menurut segala perintah ayahnya, Luqmanul Hakim. Maka mereka pun bermusafirlah pada hari itu bersama-sama dengan seekor keldai yg membawa barang2 mereka.

Didalam perjalanan, mereka melalui satu perkampungan. Lantas kedengaran suatu suara yg berkata, "Apa gunanya ada keldai, tapi tak ditunggangi?". Lalu Luqman bertanya kepada anaknya, "apakah kau mendengar apa yang telah diperkatakan oleh suara tadi?"."Ya ayahku," jawab anaknya Luqman. Lantas Luqman megarahkan anaknya untuk menunggangi keldai tersebut. Anaknya menurut sahaja perintah ayahnya itu.

Mereka meneruskan lagi perjalanan mereka hingga melalui satu kawasan. Di sana mereka terdengar suatu suara yg berkata, "Apalah, orang muda menunggang keldai, sedangkan orang yg tua dibiarkan berjalan." Lantas Luqman bertanya pada anaknya persoalan yg sama iaitu adakah anaknya mendengar apa yg telah diperkatakan oleh suara tersebut dan anaknya menjawab dengan jawapan yg sama.

Lalu Luqman mengarahkan anaknya supaya turun dari keldai itu, dan Luqman pula yang menunggangi keldai itu. Tiba di satu kawasan, terdengar pula satu suara yg berbunyi, "Yang tua bersenang menunggang keldai, sedangkan yg muda dibiarkan berjalan." Lantas soalan yang sama diajukan kepada anaknya.

Lalu, Luqman dan anaknya sama2 menunggangi keldai tersebut sehinggalah mereka melalui satu kawasan dan terdengar pula satu suara berbunyi, "Patutkah dua org naik satu keldai yang sudah sarat membawa muatan? Apa tidak kasihan kah mereka pada keldai itu?"

Lalu Luqman berkata kepada anaknya, "Lihatlah anakku, kita tidak dapat nak memuaskan hati semua orang. Janganlah kita terlalu mendengar kata2 orang lain. Sesungguhnya Kata-kata dari Allah dan Rasul-Nya lebih penting.

Wallahu'alam..

Wednesday, December 17, 2008

Dimana silapnya?

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

Wajah Suci
Album : TigaSatuTiga
Munsyid : Mestica
http://liriknasyid.com

Wajah suci itu tidak berdosa
Mengapa dia dibiar begitu saja
Sedih pilu menatap rupanya
Kaku terdampar di lembah hina

Apa dosanya si kecil itu
Belum sempat dia memanggil ibu
Sampai hati engkau dizalimi
Oleh mereka yang tiada simpati

Tubuh kecil itu mahu dihargai dihormati
Dimakamkan dia bukan dibuang sesuka hati
Dimanakah nilai ehsan insani
Apa dosanya si kecil itu

Kerana kasih tersasar tujuan hidup
Hingga lahir zuriat yang bukan pilihan
Buntu tiada jalan penyelesaian

Lalu si anak dibuang di jalanan
(Mengapa tiada simpati dan kasihan)

SAyu hati melihat nasib dirimu
Bagai tiada nilainya di sisi
Wajah sucimu telah dinodai

Namun lahirmu ada nilainya
Di sisi Allah engkau mulia
bagai kain putih kau tiada dosa
Bertaubatlah mereka yang hina


*Tong sampah? Surau2 atau masjid2? rumah kebajikan dan sebagainya..

*Masa muda hanya sekali.. kita enjoyla dulu..

*"Alamak, mcm mana ni. Keluarga aku tanggung malu besar. Aku mengandung anak luar nikah. apa aku nk buat ni?Aduhh..!!"

*"Ala, kau takut org taukan? kau gugurkan je anak tuh.. bukan ade org tau pun.. sempat lg nih.."

*"Aku x mampu nk jaga anak ni. Aku muda lagi. Aku x nak jadi ibu lagi."

*"buang je budak tu. Kat masjid ke, nti adela org jumpe amek.. x pun buang dlm longkang jer. Line clear ni.. X de sape nmpk..HEHEHE"


Saban hari kita mendgr kes2 gugur dan pembuangan anak. Antara tempat yg slalu menjadi sasaran utk membuang insan-insan yg tidak berdosa ini adalah seperti yg telah dinyatakan di atas. Kemanakan hilangnya rasa belas kasihan? sedangkan binatang pun tidak membuang anak2 mereka. Inikan pula manusia yg telah dikurniakan akal oleh Allah s.w.t.. Apakah kita mahu dilabelkan lebih teruk dr haiwan?

Kalau dikaji2 masalah ini, salah satu puncanya ialah drpd pergaulan yg tanpa batasan antara kaum adam dan hawa. Hubungan yg terlalu bebas tanpa mengikut aturan Allah s.w.t.. Begitu juga selalu duduk berdua2an berlainan jantina. Apabila kita duduk berdua2an berlainan jantina, yg ketiga adalah syaitan. Itulah batu api @ penghasut yg menghasut manusia hingga jauh terlanjur.

Dalam Islam, terdapat batasan pergaulan antara perempuan dan laki2. Apabila hukum Allah telah ditetapkan, sebenarnya ada baik buruknya. Tetapi manusia lebih suka mengikut hawa nafsu sehingga menyebabkan kes2 seperti ini terjadi. Na'uzubillah..

Inilah yg akan terjadi bila kita melanggar apa yg telah Allah gariskan. Bila sudah lakukan kesalahan, terlanjur, barulah perasaan malu menyelubungi diri. Tapi sebelum buat perkara2 yg dilarang, x pernah pula difikirkan rasa malu itu.

Manusia lebih malu kpd manusia daripada rasa malu kepada Allah s.w.t.. Tidakkah kita rasa malu dengan Allah s.w.t yg Maha Melihat, yg melihat kita setiap saat, setiap detik saat kita melakukan perbuatan yg dilarang?

Tidak pernahkah terlintas difikiran mereka, apa perasaan anak2 yg telah dibuang? Sanggup mereka membuang insan2 kerdil ini. Adakah tidak ada sedikit pun rasa belas melihat wajah insan2 kerdil yg bersih ini? Adakah mereka tidak berperasaan? Cubalah letakkan diri kita ditempat anak2 yg telah dibuang itu. Terutama bg anak2 yg telah dibuang ditempat2 yg x sepatutnya. Tempat yg kotor seperti tong sampah dan longkang2. Apakah begitu hina insan2 kecil yg sungguh tak berdosa itu??

Sedarlah wahai insan,
Sesungguhnya insan2 kecil ini sungguh mulia disisi Allah s.w.t, tiada sedikit pun dosa dan dijanjikan syurga oleh Allah s.w.t.

Namun, mereka yg telah membuang insan2 ini menanggung dosa yang amat besar, selagi mereka tidak bertaubat nasuha. Semoga kita tidak tergolong dlm golongan tersebut..
Na'uzubillah..

Berilah peluang insan2 kerdil ini untuk hidup di dunia ini. Untuk menghirup udara segar. Merasai nikmat Allah s.w.t di dunia ini. Kasihanilah mereka. Janganlah kita terlalu zalim. Tidak perlu malu, segeralah memohon ampun kpd Allah s.w.t dgn sebenar2 taubat. Allah Maha menerima taubat hamba2-Nya . Jika ada manusia tidak dapat menerima diri kita, InsyaAllah, Allah s.w.t menerima kita setelah bertaubat. Dan dgn izin-Nya pasti akan ada insan lain yg akan menerima diri kita. InsyaAllah.. Masih ada yg sayang.

Friday, December 12, 2008

Sedarilah Wanita..

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

Seseorang wanita itu apabila di hari akhirat akan menarik empat golongan lelaki bersamanya ke dalam neraka?
Na'uzubillah.

Pertama:- Ayahnya

Apabila seseorang yang bergelar ayah tidak memperdulikan anak-anak perempuannya di dunia. Dia tidak memberikan segala keperluan agama seperti mengajar solat, mengaji dan sebagainya. Dia membiarkan anak-anak perempuannya tidak menutup aurat.....tidak cukup kalau dengan hanya memberi kemewahan dunia sahaja maka dia akan ditarik oleh anaknya.

Kedua:- Suaminya

Apabila seorang suami tidak memperdulikan tindak tanduk isterinya. Bergaul bebas di pejabat, memperhiaskan diri bukan untuk suami tapi untuk pandangan kaum lelaki yang bukan mahram, apabila suami mendiam diri......walaupun dia seorang alim (solat tidak tangguh, puasa tidak tinggal) maka dia akan ditarik oleh isterinya.


Ketiga:- Abang-abangnya

Apabila ayahnya sudah tiada, tanggungjawab menjaga maruah wanita jatuh ke pula abang-abangnya.....jikalau mereka hanya mementing keluarganya sahaja dan adik perempuannya dibiar melencong dari ajaran ISLAM ....tunggulah tarikan adiknya di akhirat.

Keempat:- Anak Lelakinya

Apabila seorang anak tidak menasihati seorang ibu perihal kelakuan yang haram dari islam, maka anak itu akan disoal dan dipertangungjawabkan di akhirat kelak.......nantikan tarikan ibunya. Maka kita lihat bertapa hebatnya tarikan wanita bukan sahaja di dunia malah di akhirat pun tarikannya begitu hebat...maka kaum lelaki yang bergelar ayah / suami / abang atau anak harus memainkan peranan mereka yang sebenar tidak silap firman ALLAH S.W.T.:-

"HAI ANAK ADAM PERIHARALAH DIRI KAMU SERTA AHLIMU DARI API NERAKA, DIMANA BAHAN PEMBAKARNYA IALAH MANUSIA DAN BATU-BATU....."

Hai wanita, kasihankan ayah anda, suami anda, abang-abang anda serta anak-anak lelaki anda...kesiankanlah mereka dan diri kamu sendiri......jalankan perintah ALLAH S.W.T. dengan bersungguh-sungguh dan dengan ikhlas..

Semoga kite tergolong dlm golongan mereka2 yg beriman dan solehah disisi-Nya..
Amiin..

Wallahu'alam..

Seorang muslimah itu ...

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"


Seorang muslimah itu ...

bisa seteguh Khadijah, yang suci hatinya, tabah & tenang sikapnya, teman pada Rasul, pengubat duka & laranya ... bijaksana ia, menyimpan ílmu, si teman bicara, dialah Áishah, penyeri taman Rasulullah, dialah Hafsah, penyimpan mashaf pertama kalamullah ...
*******

Seorang muslimah itu ...

bisa setabah Maryam, meski dicaci meski dikeji, itu hanya cerca manusia, namun sucinya ALLAH memuji ... seperti Fatimah kudusnya, meniti hidup seadanya, puteri Rasulullah ... kesayangan ayahanda, suaminya si panglima agama, di belakangnya dialah pelita, cahya penerang segenap rumahnya, ummi tersayang cucunda Baginda ... bisa dia segagah Nailah, dengan dua tangan tegar melindung khalifah, meski akhirnya bermandi darah, meski akhirnya khalifah rebah, syahid menyahut panggilan Allah.

***********

Seorang muslimah itu ...

perlu ada yang membela, agar ia terdidik jiwa, agar ia terpelihara ... dengan kenal Rabbnya, dengan cinta Rasulnya ... dengan yakin Deennya, dengan teguh áqidahnya, dengan utuh cinta yang terutama, Allah jua RasulNya, dalam ketaatan penuh setia . pemelihara maruah dirinya, agama, keluarga & ummahnya ...

************
Seorang muslimah itu ...

melenturnya perlu kasih sayang, membentuknya perlu kebijaksanaan, kesabaran dan kemaafan, keyakinan & penghargaan, tanpa jemu & tanpa bosan, memimpin tangan, menunjuk jalan ...

***********
Seorang muslimah itu ...

yang hidup di alaf ini, muslimah akhir zaman, era hidup perlu berdikari ... dirinya terancam dek fitnah, sucinya perlu tabah, cintanya tak boleh berubah, tak bisa terpadam dek helah, dek keliru fikir jiwanya, kerna dihambur ucapkata nista, hanya kerana dunia memperdaya ... kerna seorang muslimah itu, yang hidup di zaman ini ... perlu teguh kakinya, mantap iman mengunci jiwanya, dari lemah & kalah, dalam pertarungan yang lama ... dari rebah & salah, dalam perjalanan mengenali Tuhannya, dalam perjuangan menggapai cinta, ni'mat hakiki seorang hamba, dari Tuhan yang menciptakan, dari Tuhan yang mengurniakan, seorang muslimah itu ... anugerah istimewa kepada dunia!

***************
Seorang muslimah itu ...

tinggallah di dunia, sebagai ábidah, dai'e & mujahidah, pejuang ummah ... anak ummi & ayah, muslimah yang solehah ... kelak jadi ibu, membentuk anak-anak ummah, rumahnya taman ilmu, taman budi & ma'rifatullah ...

***************
Seorang muslimah itu...

Yang lembut fitrah tercipta, halus kulit, manis tuturnya, lentur hati ... telus wajahnya, setelus rasa membisik di jiwa, di matanya cahaya, dalamnya ada air, sehangat cinta, sejernih suka, sedalam duka, ceritera hidupnya ...

***************
Seorang muslimah itu ...

hatinya penuh manja, penuh cinta, sayang semuanya, cinta untuk diberi ... cinta untuk dirasa ...
namun manjanya bukan untuk semua, bukan lemah, atau kelemahan dunia ... ia bisa kuat, bisa jadi tabah, bisa ampuh menyokong, pahlawan-pahlawan dunia ... begitu unik tercipta, lembutnya bukan lemah, tabahnya tak perlu pada jasad yang gagah ...

**********
Seorang muslimah itu ...

teman yang setia, buat Adam dialah Hawa, tetap di sini ... dari indahnya jannah, hatta ke medan dunia, hingga kembali mengecap ni'matNya ...

*****************
Seorang muslimah itu ...

moga akan pulang, dalam cinta & dalam sayang, redha dalam keredhaan, Tuhan yang menentukan ... seorang muslimah itu dalam kebahagiaan!
Moga ArRahman melindungi, merahmati dan merestui, perjalanan seorang gadis itu ... menuju cintaNYA yang ABADI

Thursday, December 4, 2008

Di Mana Cantiknya Seorang Muslimah?

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

Mungkin pada sepasang matanya yang hening yang selalu menjeling tajam atau yang kadang kala malu-malu memberikan kerlingan manja.

Boleh jadi pada bibirnya yang tak jemu-jemu menyerlahkan senyuman manis, atau
yang sekali-sekala memberikan kucupan mesra di dahi umi juga, ayah, suami dan pipi munggil anak-anak.

Atau mungkin juga pada hilai tawanya yang gemersik dan suara manjanya yang boleh melembut sekaligus melembutkan perasaan. Sejuta perkataan belum cukup untuk menceritakan kecantikan perempuan. Sejuta malah berjuta-juta kali ganda perkataan pun masih belum cukup untuk mendefinisikan tentang keindahan perempuan.


Kitalah perempuan itu. Panjatkan kesyukuran kehadrat Tuhan kerana menjadikan kita perempuan dan memberikan keindahan-keindahan itu. Namun, betapa pun dijaga,
dipelihara, dibelai dan ditatap di hadapan cermin saban waktu, tiba masanya segalanya akan pergi jua.

Wajah akan suram, mata akan kelam.
Satu sahaja yang tidak akan dimamah usia, sifat keperempuanan yang dipupuk dengan iman dan ibadah.




Anda ingin lebih cantik dan menarik

# Jadikanlah Ghadhdul Bashar (menundukkan pandangan) sebagai "hiasan mata" anda, nescaya akan semakin bening dan jernih.

# Oleskan "lipstik kejujuran" pada bibir anda, nescaya akan semakin manis.

# Gunakanlah "pemerah pipi" anda dengan kosmetik yang terbuat dari rasa malu yang dibuat dari salon Iman.

# Pakailah "sabun Istighfar" yang menghilangkan semua dosa dan kesalahan yang anda lakukan.

# Rawatlah rambut anda dengan "Selendang Islami" yang
akan menghilangkan kelemumur pandangan lelaki yang merbahayakan.

# Hiasilah kedua tangan anda dengan gelang Tawadhu' dan jari-jari anda dengan cincin Ukhuwwah.

# Sebaik-baiknya kalung anda adalah kalung "kesucian".

# Bedaklah wajah anda dengan "air Wudhu" nescaya akan bercahaya di akhirat.

Syarat2 nak buat maksiat

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"


Suatu hari ada seorang lelaki yang menemui Ibrahim bin Adham. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak! Selama ini aku gemar bermaksiat. Tolong berikan aku nasihat." Setelah mendengar perkataan tersebut Ibrahim berkata, "Jika kamu mahu menerima lima syarat dan mampu melaksanakannya, maka boleh kamu melakukan maksiat." Lelaki itu dengan tidak sabar-sabar bertanya. "Apakah syarat-syarat itu, wahai Aba Ishak?"

Ibrahim bin Adham berkata, "Syarat pertama, jika kamu bermaksiat kepada Allah, jangan memakan rezekinya." Mendengar itu dia mengernyitkan
kening seraya berkata, "Dari mana aku mahu makan? Bukankah semua yang ada di bumi ini rezeki Allah? "Ya!" tegas Ibrahim bin Adham. "Kalau kamu sudah memahaminya, masih mampukah memakan rezekinya, sedangkan kamu selalu berkeinginan melanggar larangan-Nya?"

"Yang kedua," kata Ibrahim, "kalau mahu
bermaksiat, jangan tinggal di bumi-Nya! Syarat ini membuat lelaki itu terkejut setengah mati. Ibrahim kembali berkata kepadanya, "Wahai Abdullah, fikirkanlah, apakah kamu layak memakan rezeki-Nya dan tinggal di bumi-Nya, sedangkan kamu melanggar segala larangan-Nya?"

"Ya! Anda benar." kata lelaki itu. Dia kemudian menanyakan syarat yang ketiga. Ibrahim menjawab, "Kalau kamu masih mahu bermaksiat, carilah tempat tersembunyi yang tidak dapat terlihat oleh-Nya!" Lelaki itu kembali terperanjat dan berkata, "Wahai Ibrahim, ini nasihat macam mana? Mana mungkin Allah tidak melihat kita?" "Ya, kalau memang yakin demikian, apakah kamu m asih berkeinginan melakukan maksiat?"
kata Ibrahim. Lelaki itu mengangguk dan meminta syarat yang keempat.

Ibrahim melanjutkan, "Kalau malaikat maut datang hendak mencabut rohmu, katakanlah kepadanya, 'Ketepikan kematianku dulu. Aku masih mahu bertaubat dan melakukan amal
soleh'." Kemudian lelaki itu menggelengkan kepala dan segera tersedar, "Wahai Ibrahim, mana mungkin malaikat maut akan memenuhi permintaanku?"

"Wahai Abdullah, kalau kamu sudah meyakini bahawa kamu tidak boleh menunda dan mengundurkan datangnya kematianmu, lalu bagaimana engkau boleh lari dari kemurkaan Allah?"

"Baiklah, apa syarat yang kelima?" Ibrahim pun menjawab, "Wahai Abdullah kalau malaikat Zabaniyah datang hendak mengiringmu ke api neraka di hari kiamat nanti, jangan engkau ikut bersamanya."

Perkataan tersebut membuat lelaki itu insaf. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak, sudah pasti malaikat itu tidak membiarkan aku menolak kehendaknya."
Dia tidak tahan lagi mendengar perkataan Ibrahim. Air matanya bercucuran. "Mulai saat ini aku bertaubat kepada Allah." katanya sambil terisak-isak.

Friday, August 29, 2008

Ramadhan yang merdeka

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

Ramadhan Yang Merdeka
www.iluvislam.com
dihantar oleh: naurah_haqqul


'Allahumma baariklana fi rajaba, wa sya'abana, wa balighna fi Ramadhan'

Alhamdulillah, setinggi -tinggi kesyukuran mari sama-sama kita rafa'kan kepada Sang Pencipta yang sehingga kini masih lagi membuka ruang dan peluang buat kita meniti saat-saat akhir sebelum menjejakkan kaki ke Ramadhan yang Mulia. Ucapan terima kasih sekali lagi kita sembahkan pada Pemilik Agung Alam Semesta yang Maha Kasih pada hamba-hambanya, sehingga saat ini kita dilimpahi dengan pelbagai nikmat yang tidak terhingga.


RAMADHAN VS MERDEKA

Balai cerap seluruh negara akan menjalankan tugas masing-masing bagi menentukan tarikh 1 Ramadhan 1429 H yang dijangka jatuh pada 1 September 2008, Isnin depan. Namun persoalan yang ingin dilontarkan untuk percambahan minda bersama, sejauh mana persiapan ke arah memasuki bulan yang mulia ini telah kita persiapkan pada diri kita. Para sahabat didikan Nabi Muhammad s. a. w. yang tidak lekang dari bibir mereka kalimah zikir pada Allah, tidak melepaskan peluang 6 bulan sebelum Ramadhan dijadikan waktu untuk mensucikan diri dan membersihkan hati dari segala kotoran duniawi sebelum menyambut kehadiran bulan yang lebih baik dari seribu bulan ini.

Mungkin itu persoalan biasa yang dilemparkan kepada kita selaku insan awam yang kerap leka dan lalai untuk mengabdikan diri padaNya. Masalah kedua pula yang timbul adalah kehadiran Ramadhan kali ini bakal disambut secara besar-besaran oleh seluruh pelusuk masyarakat Malaysia yang penduduknya berbilang kaum, agama dan bangsa.

Tidak salah untuk masyarakat beragama lain meraikan kedatangan Ramadhan yang suci ini, tetapi apa yang dibimbangi dan menghantui penulis sehingga kini adalah sambutan secara besar-besaran yang bakal diadakan ini bukanlah untuk Ramadhan tetapi tarikh penting dalam negara iaitu Hari Kemerdekaan.

Saya bukanlah rakyat Malaysia yang anti-nasionalisme, bukan juga mereka yang tidak berjiwa merdeka dan jauh sekali untuk dikatakan sebagai makhluk jumud, malah prinsip dan etika hidup mengajar saya untuk menghayati bagaimana untuk mendalami erti kemerdekaan yang sebenar.

Saban tahun kita saksikan masyarakat Malaysia yang mengisytiharkan diri mereka 'merdeka' menyambut Hari Kemerdekaan dengan pelbagai aktiviti dan program yang telah menodai nilai kemerdekaan yang ada pada tarikh bersejarah itu.

Malam 31 Ogos sering kali menjadi tarikh penting untuk muda mudi berpesta dan bersuka ria berlatarbelakangkan persembahan konsert daripada artis-artis yang berpakej menyimpang dari norma kehidupan sebagai seorang warganegara Malaysia yang merdeka. Penganjuran program sambutan kemerdekaan yang berwajahkan aktiviti yang tidak menghargai penat lelah pejuang-pejuang kemerdekaan sering kali mendapat kutukan dan hamburan sinis dari sesetengah pihak yang ada nilai kesedaran dalam diri mereka, namun teguran dan nasihat sebegini dijadikan bahan gelak tawa mereka bahkan ada yang melabelkan nasihat tersebut sebagai 'musuh negara'.

Terang lagi bersuluh perkara yang sama bakal kita hadapi hanya beberapa hari yang akan mendatang. Sambutan ini bukan hanya mendapat penganjuran besar-besaran diperingkat nasional, malah sehingga peringkat akar umbi termasuk kampus-kampus yang menjadi kilang pemimpin masa depan turut dididik dengan budaya merosak dan menghina nilai kemerdekaan negara.

Selingan doa selamat dan nyanyian patriotik lagu-lagu kebangsaan sudah cukup untuk mengaburi mata rakyat dalam menyatakan pemimpin-pemimpin negara kita pemimpin yang berjiwa merdeka, sedangkan terlalu banyak aktiviti yang dijalankan telah menodai kesucian sebuah kemerdekaan. Inilah dia gambaran sebenar senario politik negara yang menjual maruah negara tanpa kita sedari walhal minda dan akhlak kita sedang dijajah oleh agenda Yahudi laknatullah.

Paling menyentuh hati dan membuatkan iman meronta apabila memikirkan persoalan 'Merdeka' yang bakal diasimilasikan bersama kehangatan sambutan 'Ramadhan'. Mungkin ada dikalangan mereka yang beragama Islam seperti yang tercatat di atas kad pengenalan mereka, sedang sibuk membantu menghiasi suasana untuk menyambut Hari Kemerdekaan yang jatuhnya sehari sebelum kehadiran Ramadhan.

Saya amat pasti dan yakin ada di antara mereka tidak langsung mempersiapkan diri untuk bersama-sama dgn Ramadhan, bahkan boleh dikatakan ada yang tidak sedar pun akan bahang dan kehangatannya merapati kita. Sungguh malang jadi orang Islam. Hal ini terbukti dan jelas berlaku dihadapan saya sendiri apabila seorang insan bergelar 'mahasiswa' terpinga-pinga dan membilang hari apabila saya nyatakan padanya kita akan berpuasa Isnin depan. Malang yang berganda.

RAMADHAN YANG MERDEKA

Mujur masih ramai di kalangan ummat Islam di Malaysia hari ini diberi sentuhan hidayah dari Allah untuk merasai bayu Ramadhan yang bakal menjelma ini. Mengapa saya tajukkan artikel ini sebagai Ramadhan yang merdeka? Apakah ia membawa erti seperti kupasan saya sebentar tadi- proses mengasimilasikan kehadiran Ramadhan bersama Hari Kemerdekaan??

Jauh panggang dari api. Sebenarnya ada dua pengertian secara pandangan peribadi terhadap ungkapan ini. Kedua-duanya mungkin membawa makna yang berbeza tapi tujuannya tetap sama.

Yang pertama 'Ramadhan Yang Merdeka' ini, suka untuk saya ertikan sebagai suatu platform kepada seluruh umat Islam di atas muka bumi ini untuk sama-sama kita merdekakan diri sendiri dari dibelenggu segala macam kekusutan duniawi sebelum kaki melangkah memasuki rumah Ramadhan yang mendatang. Kalau selama ini kita bergelumang dengan sampah maksiat, ambil peluang yang ada untuk memohon taubat dari Allah mensucikan diri dan hati. Semoga Ramadhan yang bakal kita lalui dapat kita kecapi kemanisannya dengan penuh penghayatan dalam keadaan diri yang telah disucikan.

'Ramadhan Yang Merdeka' ini juga sebenarnya membawa suatu makna tersirat yang signifikan. Pada hemat saya ia menjelaskan pada kita betapa kasihnya Allah pada hambanya dengan menyediakan satu bulan tarbiyyah sebagai medan untuk kita service kembali iman serta menjadikannya ia bekalan taqwa untuk kita tempuhi 11 bulan yang akan datang dalam keadaan diri kita merdeka dan bersih dari segala dosa dan noda. Graduan yang berjaya dengan cemerlang hasil didikan University of Ramadhan ini akan merasakan diri mereka merdeka daripada dibelenggu hasutan syaitan dan hawa nafsu yang sentiasa mencari ruang untuk melalaikan kita.

Kata Akhir

Sebagai menggulung daripada apa yang terlintas di hati untuk dibincangkan bersama ini, marilah sama-sama kita hayati erti kemerdekaan sebenar dalam fasa menyambut tetamu Shahru Ramadhan yang didalamnya memiliki seribu satu nikmat dan rahmat dari Allah bagi mereka yang tahu menilainya. Selaku umat Islam yang bertamadun dan merdeka, seharusnya kita menjuarai persoalan sikap, akhlak dan etika dalam apa jua bidang kerana kita dibekalkan manual kehidupan yang cukup agung iaitu Al-Quranul Karim, Kalamullah.

Justeru jadikan kemerdekaan kali ini sebagai platform awal untuk kita berubah dan merubah ke arah suatu yang lebih synergic untuk membangunkan ummat Islam. Apa salahnya kita jadikan solat hajat dan juga munajat kepada Allah sebagai hiburan kita sempena menyambut Hari Kemerdekaan negara kita dan juga ketibaan Ramadhan. Semoga usaha kita mencegah diri kita dan saudara muslim kita yang lain dari melakukan kemaksiatan kepada Allah diawal-awal Ramadhan ini bakal mendapat ganjaran yang setimpal di akhirat kelak.

Nukilan asal oleh:
Mohd Amin bin Mohd Hamami
Sarjana Kejuruteraan Mekanikal
Universiti Teknologi Malaysia

Thursday, June 26, 2008

Adakah kau LUPA???

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"



Adakah Kau Lupa Album : Alami
Munsyid : Alarm Me
http://liriknasyid.com

Adakah kau lupa
Kita pernah berjaya
Adakah kau lupa
Kita pernah berkuasa

Memayungi dua pertiga dunia
Menrentas benua melayar samudera
Keimanan juga ketaqwaan
Rahsia mereka capai kejayaan

Bangunlah wahai anak bangsa
Kita bina kekuatan jiwa
Tempuh rintangan perjuangan

Gemilang generasi yang silam
Membawa arus perubahan
Keikhlasan hati dan nurani
Ketulusan jiwa mereka berjuang

Sejarah telah mengajar kita
Budaya Islam di serata dunia
Membina tamadun berjaya
Merubah mengangkat maruah

Tuesday, June 24, 2008

My Ummah

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"


My Ummah
Sami Yusuf

My ummah, my ummah
He will say
Rasulullah on that day
Even though we've strayed from him and his way

My brothers, my sisters, in Islam
Let’s struggle, work, and pray
If we are to
Bring back the glory of his way

CHORUS:
Ya Allah ya rabbal ‘alamin
Ya rahmanu ya rahim
Ya rabbi
O Allah Lord of the Worlds
O Merciful and Beneficent
O my Lord

Let the Ummah rise again
Let us see daylight again
Once again

Let’s become whole again
Proud again
’Cause I swear with firm belief in our hearts
We can bring back the glory of our past

My ummah, my ummah
He will say
Rasulullah on that day
Even though we strayed from him and his way

Look at where we were
And look at where we are
And tell me
Is this how he’d want it to be?
Oh no! Let us bring back our glory

Monday, June 23, 2008

Luahan Rasa

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

Assalamualaikum w.b.t..

Mlm ni sama spt mlm2 sebelumnya.. ana akan menghadap pc ana smpai pg.. ketika ana membelek2 frenster, hati ana terbuka utk check balik buletin2 yg dh di post oleh shbt2.. tibe2 ana trtarik tuk mmbca satu post yg punye tajuk yg agak menarik.. satu post yg x pernah ana sedar akan kehadirannya.. stlh mmbc isi dan link yg telah diberikan, membuatkan ana berfikir sejenak..


x pernah ana brhdpn dgn sesuatu yg sgt mnyedihkan hati ana.. dlm kite sibuk dgn dunia kite sendiri, kite trlupa dgn kafir2 yg sedang berusaha menjatuhkan agama yg sgt2 kite cintai & sayangi dgn memburuk2kan agama kite.. apa yg plg menyedihkan ialah ana x tahu apa yg patut ana lakukan.. krn ana bimbng apa yg bakal ana perbhskan @ lakukan bakal memburukkan lg keadaan.. "Ya Allah, berikanlah kami kekuatan ya Allah, dlm mmbntu agama-Mu Ya Allah..hanya Kau sebaik2 tmpat memohon pertolongan.. Amiin ya Rabbal 'alamin.. ".. yg hanya mmpu ana lakukan ialah berdoa dn memohon prtolongan dr Allah SWT, Tuhan yg Maha Berkuasa.. Semoga Allah SWT membntu kite dlm perjuangan ini...di samping kite memantapkan ilmu didada.. InsyaAllah...

Krna ana sedar hanya ilmu dr Allah swt yg dpt mematahkan segala usaha2 kafir di luar sana.. semoga Allah memberikan kita semua kekuatan dn kefahaman seperti para nabi dan rasul-Nya.. InsyaAllah..Amiin..

Wallahua'lam..

_____________________________________________________________
"Ya Allah, berikanlah kami kekuatan ya Allah, dlm mmbntu agama-Mu Ya Allah..hanya Kau sebaik2 tmpat memohon pertolongan.. Amiin ya Rabbal 'alamin.. "

"semoga aku dpt melakukan sesuatu utk agama-Mu Ya Allah, sblm aku pulang ke daerah yg abadi.."

Friday, June 20, 2008

MUHASABAH JIWA : UJIAN

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

SELURUH KEHIDUPAN ADALAH UJIAN
"Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat)"SURAH AL- MULK : 2

KENAPALAH AKU DI UJI ????
"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?. Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta. "SURAH AL-ANKABUT : 2-3

KENAPA AKU TAK DAPAT YANG AKU NAK???
"....boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya." SURAH AL-BAQARAH : 216


BERATNYA UJIAN NIE !!!!
"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya...." SURAH AL-BAQARAH : 286

URGH !! FRUSTNYA ... HUHUH SEDIHNYA ASYIK-ASYIK UJIAN
"Dan janganlah kamu merasa lemah , dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi darjatnya jika kamu orang yang (sungguh-sungguh) beriman."SURAH ALI-IMRAN : 139

MACAM MANA NAK HADAPI UJIAN NIE ???
"Maka bersabarlah (Muhammad), dengan cara kesabaran yang sebaik-baiknya." SURAH AL-MA’AARIJ : 5
"Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan)." SURAH ALI-IMRAN : 200
"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk;" SURAH AL-BAQARAH : 45

APA AKU DAPAT DARIPADA SEMUA UJIAN NIE ???
"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga,...." SURAH AT-TAUBAH : 111

KEPADA SIAPA AKU NAK BERHARAP ??
"...cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; kepadaNya aku berserah diri, dan Dia lah yang mempunyai Arasy yang agung." SURAH AT-TAUBAH : 129

PEDIHNYA UJIAN NIE ... AKU TAK DAPAT TAHAN LA !!!
"katakanlah "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani." SURAH AZ-ZUMAR : 53
"...janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir". SURAH YUSUF : 87

Intipati :-
Seluruh kehidupan ini jika kita fikirkan hanyalah ujian semata-mata. Apalah gunanya hidup jika semuanya sudah sempurna. Kemiskinan, kehilangan saudara mara, kehilangan harta benda, kehilangan orang yang dicintai, tidak mendapat sesuatu yang kita ingini dan pelbagai lagi situasi yang mengecewakan jiwa adalah tidak lain tidak bukan merupakan ujian yang diturunkan semata-mata untuk menguji kita. Bagi mereka yang berhati lemah mereka akan tumpas dan berputus asa begitu sahaja. Namun sebaliknya bagi mereka yang berhati kuat yakni beriman kepada Allah, mereka tidak akan mudah berputus asa walau mereka ditimpa pelbagai ujian mental seperti kesedihan ataupun yang bersifat fizikal seperti kemiskinan. Sebaliknya mereka akan terus berusaha tanpa mengira penat lelah, putus asa dan sentiasa mengharap rahmat serta pertolongan dari Allah kerana mereka tahu bahawa tiada berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir (yusuf:87). Ketahuilah bahawa kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan, juga (pembawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya). Dan ingatlah, bahawa kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya (Al-hadid:20). Wahai sahabat pembaca yang dimuliakan Allah saya ingin menegur salah fikiran masyarakat kita sekarang ini tentang konsep mulia dan kaya. Takaran ataupun ukuran kemuliaan serta kekayaan bukan terletak pada banyaknya wang ringgit yang disimpan di dalam bank, rumah yang bertingkat-tingkat lagi besar, tanah yang luas berekar-ekar, kereta yang laju, pakaian yang mahal, sijil ijazah yang bergulung-gulung, namun sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya (Al-hujurat:13). Wang ringgit, rumah besar dan pelbagai lagi nikmat dunia, semuanya itu tidak lain hanyalah kesenangan kehidupan dunia (Az-zukhruf:35) sedang kehidupan akhirat adalah lebih baik dan lebih kekal (Al-a’la:17). Maka dengan ini saya berharap agar diri saya dan diri saudara yang lain faham akan hakikat kehidupan kita sekarang ini yakni dari segi timbang sukat kemuliaan seseorang.

-DEATH-

Wallahua'lam...

Thursday, June 19, 2008

Luasnya neraka....Nau'zubillah

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

Yazid Arraqqasyi dari Anas bin Malik ra. berkata: Jibrail datang kepada Nabi saw pada waktu yg ia tidak biasa datang dalam keadaan berubah mukanya, maka ditanya oleh nabi s.a.w.:

"Mengapa aku melihat kau berubah muka?" Jawabnya: "Ya Muhammad, aku datang kepadamu di saat Allah menyuruh supaya dikobarkan penyalaan api neraka, maka tidak layak bagi orang yg mengetahui bahawa neraka Jahannam itu benar, dan siksa kubur itu benar, dan siksa Allah itu terbesar untuk bersuka-suka sebelum ia merasa aman dari padanya."

Lalu nabi s.a.w. bersabda: "Ya Jibrail, jelaskan padaku sifat Jahannam."

Jawabnya: "Ya. Ketika Allah menjadikan Jahannam, maka dinyalakan selama seribu tahun, sehingga merah, kemudian dilanjutkan seribu tahun sehingga putih, kemudian seribu tahun sehingga hitam, maka ia hitam gelap, tidak pernah padam nyala dan baranya. Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan terbuka sebesar lubang jarum nescaya akan dapat membakar penduduk dunia semuanya kerana panasnya.

Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan satu baju ahli neraka itu digantung di antara langit dan bumi nescaya akan mati penduduk bumi kerana panas dan basinya. Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan satu pergelangan dari rantai yg disebut dalam Al-Quran itu diletakkan di atas bukit, nescaya akan cair sampai ke bawah bumi yg ke tujuh.

Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan seorang di hujung barat tersiksa, nescaya akan terbakar orang-orang yang di hujung timur kerana sangat panasnya, Jahannam itu sangat dalam dan perhiasannya besi, dan minumannya air panas campur nanah, dan pakaiannya potongan-potongan api.

Api neraka itu ada tujuh pintu, tiap-tiap pintu ada bahagiannya yang tertentu dari orang laki-laki dan perempuan."

Nabi s.a.w. bertanya: "Apakah pintu-pintunya bagaikan pintu-pintu rumah kami?" Jawabnya: "Tidak, tetapi selalu terbuka, setengahnya di bawah dari lainnya, dari pintu ke pintu jarak perjalanan 70,000 tahun, tiap pintu lebih panas dari yang lain 70 kali ganda." (nota kefahaman: iaitu yg lebih bawah lebih panas)

Tanya Rasulullah s.a.w.: "Siapakah penduduk masing-masing pintu?" Jawab Jibrail: "Pintu yg terbawah untuk orang-orang munafik, dan orang-orang yg kafir setelah diturunkan hidangan mukjizat nabi Isa a.s. serta keluarga Fir'aun sedang namanya Al-Hawiyah. Pintu kedua tempat orang-orang musyrikin bernama Jahim,

Pintu ketiga tempat orang shobi'in bernama Saqar.

Pintu ke empat tempat Iblis dan pengikutnya dari kaum majusi bernama Ladha,

Pintu kelima orang yahudi bernama Huthomah.

Pintu ke enam tempat orang nasara bernama Sa'eir."

Kemudian Jibrail diam segan pada Rasulullah s.a.w. sehingga ditanya:

"Mengapa tidak kau terangkan penduduk pintu ke tujuh?"

Jawabnya: "Di dalamnya orang-orang yg berdosa besar dari ummatmu yg sampai mati belum sempat bertaubat."

Maka nabi s.a.w. jatuh pingsan ketika mendengar keterangan itu, sehingga Jibrail meletakkan kepala nabi s.a.w. di pangkuannya sehingga sedar kembali dan sesudah sadar nabi saw bersabda: "Ya Jibrail, sungguh besar kerisauanku dan sangat sedihku, apakah ada seorang dari ummat ku yang akan masuk ke dalam neraka?" Jawabnya: "Ya, iaitu orang yg berdosa besar dari ummatmu."

Kemudian nabi s.a.w. menangis, Jibrail juga menangis, kemudian nabi s.a.w. masuk ke dalam rumahnya dan tidak keluar kecuali untuk sembahyang kemudian kembali dan tidak berbicara dengan orang dan bila sembahyang selalu menangis dan minta kepada Allah.(dipetik dari kitab "Peringatan Bagi Yg Lalai")

Dari Hadith Qudsi: Bagaimana kamu masih boleh melakukan maksiat sedangkan kamu tak dapat bertahan dengan panasnya terik matahari Ku.

Tahukah kamu bahawa neraka jahanamKu itu:

1. Neraka Jahanam itu mempunyai 7 tingkat

2. Setiap tingkat mempunyai 70,000 daerah

3. Setiap daerah mempunyai 70,000 kampung

4. Setiap kampung mempunyai 70,000 rumah

5. Setiap rumah mempunyai 70,000 bilik

6. Setiap bilik mempunyai 70,000 kotak

7. Setiap kotak mempunyai 70,000 batang pokok zarqum

8. Di bawah setiap pokok zarqum mempunyai 70,000 ekor ular

9. Di dalam mulut setiap ular yang panjang 70 hasta mengandungi lautan racun yang hitam pekat.

10. Juga di bawah setiap pokok zarqum mempunyai 70,000 rantai

11. Setiap rantai diseret oleh 70,000 malaikat

Mudah-mudahan dapat menimbulkan keinsafan kepada kita semua.Wallahua'lam.

Al-Quran Surah Al- Baqarah Ayat 159

Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan dari keterangan-keterangan dan petunjuk hidayat, sesudah Kami terangkannya kepada manusia di dalam Kitab Suci, mereka itu dilaknat oleh Allah dan dilaknat oleh sekalian makhluk.

Dari Abdullah bin 'Amr R.A,

Rasulullah S.A.W bersabda:" Sampaikanlah pesanku biarpun satu ayat..

YA ALLAH YA RAHMAN YA RAHIM, lindunglilah dan peliharakanlah kami, kedua ibubapa kami, isteri kami, anak-anak kami, kaum keluarga kami & semua orang Islam dari azab seksa api nerakaMu YA ALLAH.

Sesungguhnya kami tidak layak untuk menduduki syurgaMu YA ALLAH, namun tidak pula kami sanggup untuk ke nerakaMu YA ALLAH. Ampunilah dosa-dosa kami, terimalah taubat kami dan terimalah segala ibadah dan amalan kami dengan RAHMATMU YA ALLAH......AMIN.....

Wallahu'alam..

Farshy AlTurab

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"


فرشي التراب يضمني وهو غطائي
حولي الرمال تلفني بل من ورائي
واللحد يحكي ظلمة فيها ابتلائي
والنور خط كتابه أنسى لقائي
والأهل اين حنانهم باعوا وفائي
والصحب اين جموعهم تركوا اخائي
والمال اين هناءه صار ورائي
والاسم اين بريقه بين الثناءِ
هذي نهاية حالي فرشي الترابِ
والحب ودّع شوقه وبكى رثائي
والدمع جف مسيره بعد البكاء
والكون ضاق بوسعه ضاقت فضائي
فاللحد صار بجثتي أرضي سمائي
هذي نهاية حالي فرشي الترابِ
والخوف يملأ غربتي والحزن دائي
أرجو الثبات وإنه قسما دوائي
والرب أدعو مخلصا أنت رجائي
أبغي إلهي جنة فيها هنائي

Dust Is my Bed(Meaning in English)

Dust is my bed, embraces me and it’s my cover now
The sand surrounds me even behind my back
And the grave tells a dankness of my affliction
And the brightness draws a line……………
Where is my family’s love? They sold my loyalty!
And where is my group of friends? They left my brotherhood!
Where is the bliss of money? It’s behind my back now
And my name (reputation) where is it shine between praises
This is my end and this is my bed

And love farewells its longing and my elegizing cried
And the tears went dry after crying
And the universe became narrow and so is my space
And the grave became my ground and sky
This is my end and this is my bed

Fear fills my estrangement and sadness is my illness
I expect firmness and I swear it’s my cure
And for Allah i pray faithfully, you are my hope
Allah! I desire heaven, to find bliss in it

And for Allah i pray faithfully, you are my hope
Allah! I desire heaven, to find bliss in it

(Portal Mahasiswa Dan Siswazah Masa Kini Forum)

Friday, June 13, 2008

Cari Pasangan??

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

Cari pasangan? Lumrah dlm hidup setiap insan. Inginkan pasangan yang boleh sama2 dalam apa jua keadaan susah dan senang. Tak dapat di nafikan, sejahat manapun seseorang itu, namun, mereka tetap menginginkan pasangan yang baik.

Cari Pasangan
by Rabbani

Mari- mari marilah
Dengarlah ini kisah silam oh kawan
Sangatlah berguna
Moga hidup aman bahagia

Di malam pertama jumpa mertua
Tersentak si jejaka di beritakan
Istrinya tidak sempurna rupa
Anggota zahirnya lumpuh semua
Tiada upaya mengurus diri

Terkejut si jejaka penuh persoalan di hatinya
Mungkinlah sudah jodoh itulah istrinya
Hibanya rasa hati
Namun tetap redha pada takdir
Asalkan punya iman itulah paling penting

Saat-saat berjumpa
Terpesona memandang
Benarkah istrinya Menawan sungguh cantik

Reff :

Cari-cari... carilah
Pasangan hidup betul-betul oh kawan
Bahagia berseri
Rumah tangga akan harmoni

Terhurai dijawablah oleh mertua
Zahirnya tak sempurna kiasan saja
Memberi makna sucinya diri
Wanita sholehah terpelihara
Terharu si jejaka tunduk bersyukur

Jangan mudah percaya harta pangkat dan rupa
Indahnya di mata berawaslah
Rasul sudah bersabda insan punya agama
Akhlaknya mulia fahamilah

Women In Islam

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

Status of women in Islam is yet another misunderstood subject outside the Islamic world. Women, before Islam and nowadays, were are still are subject to torture and humiliation. In ancient societies they were abaseds and degraded.

In India a Hindu woman according to her religion must kill herself on the burning pyre of her dead husband.

In China a woman is by law only allowed to have 1 child.

In Arabia before Islam came along girls were buried alive.


Today, while we talk about cultural advancements in many countries, women still have neither the right to property nor vote. But to our surprise, we notice that these rights were granted to her fourteen hundred years ago.
Before Islam Women had no right of inheritance which. God, via Islam gave them that right. She acquired the right of inheritance in the property of her parents and some other relatives.

The prophet Muhammad was beyond doubt the benefactor of women. A great part of his teachings are about the rights of women. Stressing upon their rights he warned people to be alert and judicious about their rights.

Here are some of his teachings:

-One who beats his wife is not a good morals.

-The best among you are those who behave with their wives in the best way.

-God commands you to treat women in the best way because they are your mothers, sisters and daughters.

-Paradise is under the feet of your mother.

-No Muslim should hate his wife. One of her habits may be displeasing but he may be pleased to find many other fine habits in her.

-Never treat your wives as slaves.

-Eat with your wife and provide clothes to her.

-Never hurt her feelings. Never desert her. Never cause pain to her heart.

-Wives have all the rights equal to their husbands.

Iman oh Iman..

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

Iman : Assalamualaikum, bos

Diri : Waalaikumussalam wbt.lama tak nampak
awak.Awak cuti ker?

Iman : Taklah, jabatan kami rasa tuan tak
memerlukan kami lagi..

Diri : Laa..kenapa pulak awak cakap camtu?
pentadbiran diri saya berterabur sekarang bila
jabatan kau takde..

Iman : Takdelah, kami lihat banyak pekerja
tambahan tuan ambil.VCD,SMS,TV..jadi kami rasa
terpinggir

Diri : Entahlah, waktu cuti sebulan ni saya tak
pernah menggaji mereka.Tapi mereka terlalu rajin

buat kerja, bekerja tanpa gaji,tapi banyak gak duit
saya habis...entah ar

Iman : Tu sebab, kami agak rasa tuan
memencilkan kami. Al Quran, Zikir, ma'thurat,
solat Malam tak boleh bekerja dengan
mereka..kami memang tak boleh bercampur
dengan mereka..


Diri : Saya tak pernah minta kau bercuti

Iman : Bagaimana kami ingin bekerja sedangkan
tuan sudah punya 'pekerja tambahan'? Saya lihat
mereka buat tuan gembira..

Diri : Argh, gembira apanya..Berterabur kerja kat
pejabat tu!!Tolonglah, bekerjalah dengan saya
kembali

Iman ; Kami sememangnya sudah berkhidmat
dengan tuan dari tuan di dalam rahim ibu tuan lagi.
Tapi, tuan kadang-kadang mengabaikan kami.
Tuan sediakan makanan untuk bos pekerja
tambahan, En Dosa, tapi kami, tuan tak sediakan
makanan. Kebajikan kami tak terjaga...

Diri : Maafkan aku. kembalilah bekerja dengan
saya. Saya janji kebajikan kamu semua saya
jaga,En Iman.

Iman : Tuan boleh berjanji, tapi CEO kita akan
memantau tuan, Dialah Allah.Tuan takkan tak
takut menabur janji tapi melupakannya?

Diri : Janganlah menyalahkan saya.

Iman : Tuan perlu sedar, kami hanya bekerja di dalam syarikat
yang bersih, dan amanah..Bukanlah saya nak
memandang rendah pada jabatan baru En Dosa, tp
kami tidak suka cara mereka bekerja. mereka
meminggirkan kami

Diri : Dah awak tak melawan?

Iman : Tuan, bagaimana kami ingin menang? Kami
terlalu lemah, sedikit pula tu, kebajikan kami
langsung tuan tak jaga..Sedangkan kami tidak
pernah meminta gaji dari tuan.Cuma kami minta
disediakan ruang yang bersih dan amanah untuk
kami bekerja. salahkah kami meminta yg sedikit?

Diri : Mereka kadang-kadang lebih
menggembirakan saya

Iman : Kalau begitu maafkan kami. Tak dapat
rasanya kami bekerja untuk tuan lagi.Tuan perlu
memberi kebajikan kepada mereka.Siapalah kami..

Diri : Ehh, jangan..Bekerjalah dengan saya

Iman : Buanglah pekerja itu..Mereka meminta-
minta dari tuan.Tuan perlu berhabis jutaan ringgit
untuk mereka. Sedangkan kami, percuma khidmat
kami

Diri : Aduh, mereka pekerja yang menggembirakan
saya.Memang kamu percuma, tapi kamu kadang-
kadang bising, ini tak boleh, itu tak boleh..saya
rimas

Iman : (senyum sinis)..Maafkan kami tuan..kami
minta diri dulu..tak perlulah kami berkhidmat
dengan tuan kalau begitu..Kalau tuan perlukan
kami, kami sentiasa di sisi..Tuan jangan risau,
kami maafkan tuan..

Diri : Jangan pergi..saya sanggup pecat En
Dosa..dan ahli jawatankuasanya, vcd, majalah
yang melalaikan, dan sbagainya

Iman : Tuan betul-betul sanggup?

Diri : Ya, saya kelam kabut sekarang..Tak tenang,management
berterabur..

Iman : Alhamdulillah..kami free of charge..Tuan
takkan rugi, sebaliknya tuan beruntung
besar..Silap hari bulan, CEO, Allah kita akan
naikkan tuan ke pangkat yang lebih tinggi

Diri : Terima kasih..=)Panggillah ajk kamu bekerja
semula. En Iman, saya akan jaga kebajikan kamu,
panggillah En ma'thurat, En Zikir, En Solat,dan
semua ahli jabatan kamu ya?

Iman : Alhamdulillah.Moga keuntungan tuan
bergada-ganda tahun ini dan seterusnya

Diri : Terima kasih pegawai kewanganku ..

******Sekadar analogi mudah.. Begitulah diri kita..
Kitalah bos dalam syarikat kita.Jabatan dalam diri
kita hanya ada dua. Jabatan Iman dan jabatan
dosa.Kitalah yang perlu mengurus sebaik mungkin
pekerja-pekerja kita. Memang susah untuk kita
memenuhi setiap kehendak pekerja kita, memang
susah untuk memastikan pekerja kita
berbaik..Kerana anatara iman dan yang dosa tidak
mungkin bercampur.Bagai air sungai yang jernih,
dimasukkan ke dalam gelas, segar dan nyaman
air itu.. Namun apabila bercampur dengan lumut,
selut dan kekotoran lain, maka begitu sukarlah
unutk mebersihkan kembali.Begitu juga dengan
pekerja kita, andai terlalu 'diternak' satu jabatan,
maka jabatan lain akan terpinggir

Wallahua'lam..

Perempuan Di Neraka

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang"

PerinGatan buat diriku yg sering alpa dan sahabat2 yg disayangi...

Sayidina Ali ra menceritakan suatu ketika melihat Rasulullah menangis
manakala ia datang bersama Fatimah.

Lalu keduanya bertanya mengapa Rasul
menangis.

Beliau menjawab, "Pada malam aku di-isra'- kan , aku melihat
perempuan-perempuan yang sedang disiksa dengan
berbagai siksaan. Itulah sebabnya mengapa aku menangis.

Karena,
menyaksikan mereka yang sangat berat dan mengerikan siksanya.

Putri Rasulullah kemudian menanyakan apa yang dilihat ayahandanya.

"Aku
lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih.


Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan
timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya.

Aku lihat perempuan tergantang kedua kakinya dengan terikat tangannya
sampai ke ubun-ubunnya, diulurkan ular dan kalajengking.

Dan aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya
dinyalakan api neraka.

Serta aku lihat perempuan yang bermuka hitam,
memakan tali perutnya sendiri.

Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, dimasukkan ke
dalam peti yang dibuat dari api
neraka, otaknya keluar dari lubang hidung, badannya berbau busuk karena
penyakit sopak dan kusta.

Aku lihat perempuan yang badannya seperti himar, beribu-ribu kesengsaraan
dihadapinya.

Aku lihat perempuan yang
rupanya seperti anjing, sedangkan api masuk melalui mulut dan keluar dari
duburnya sementara malikat memukulnya dengan pentung dari api neraka,"
kata Nabi.

Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan mengapa mereka disiksa seperti itu?

*Rasulullah menjawab, "Wahai putriku, adapun mereka yang tergantung
rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup
rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang digantung susunya adalah istri yang 'mengotori' tempat
tidurnya.

*Perempuan yang tergantung kedua kakinya ialah perempuan yang tidak taat
kepada suaminya, ia keluar rumah tanpa
izin suaminya, dan perempuan yang tidak mahu mandi suci dari haid dan
nifas.

*Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah karena ia berhias untuk
lelaki yang bukan muhrimnya dan suka mengumpat orang lain.

*Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka karena
ia memperkenalkan dirinya kepada orang yang kepada orang lain bersolek dan
berhias supaya kecantikannya dilihat laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya
diulurkan ular dan kalajengking padanya karena ia bisa shalat tapi tidak
mengamalkannya dan tidak mahu mandi junub.

*Perempuan yang kepalanya seperti bab* dan badannya seperti himar ialah
tukang umpat dan pendusta.

Perempuan yang menyerupai anjing ialah
perempuan yang suka memfitnah dan membenci suami.

Mendengar itu, Sayidina Ali dan Fatimah Az-Zahra pun turut menangis. Dan peringatan ini bukan saje untuk kaum perempuan tetapi untuk kaum lelaki.

Yang merosakkan perempuan adalah kaum sebilangan lelaki kerana iman mereka lemah dan mudah tergoda serta dengan ayat dan janji manis yang tidak akan dikotai.

Yang merosakkan kaum lelaki adalah sebilangan kaum perempuan keraka mendedahkan ape yang wajid ditutup,mengoda kaum lelaki,lemah iman(cepat cair),termakan kata-kata dan janji-janji manis lelaki.

Na'uzubillah..

Wallahua'lam..